Rusia Meningkatkan Pemantauan Transaksi Kripto Sebagai Pendekatan Regulasi

Rusia Meningkatkan Pemantauan Transaksi Kripto, Badan pengawasan keuangan Rusia Rosfin Monitoring menggunakan perangkat lunak untuk melacak transaksi cryptocurrency dan meningkatkan fungsionalitas. Dengan di perkenalkannya peraturan tentang apa yang di sebut Moskow sebagai “kegilaan cryptocurrency.” Dia mengatakan dia bermaksud untuk melakukannya.

Bank Rusia telah lama skeptis tentang cryptocurrency atas kekhawatiran tentang stabilitas keuangan, dengan alasan larangan total transaksi dan penambangan terhadap pemerintah yang mencoba mengatur industri.

Rusia Meningkatkan Pemantauan Transaksi Kripto

Yuri Chikhanchin, kepala pengawasan Rosfin, menambahkan bahwa Rusia telah mengidentifikasi kasus kriminal tertentu yang terkait dengan cryptocurrency. Dan institusi ingin meningkatkan sistem dan mengidentifikasi transaksi dan blockchain yang saat ini tersembunyi.

Chikhanchin mengatakan saat ini tidak mungkin untuk menangani semuanya, sebagian karena tidak semua negara tertarik untuk mengatur industri ini.

“Sangat sulit ketika akun cryptocurrency masuk ke wilayah yang tidak di atur dan Anda tidak dapat mengetahui siapa yang ada di ujung sana,” katanya. “Tapi saya pikir kami masih memecahkan tantangan ini.

Teknologi blockchain yang mendasari cryptocurrency mencatat transaksi tetapi sulit di lacak karena tidak mencatat identitas pemilik dompet.

Komite Keuangan Dewan Perwakilan Rakyat Rusia

Anatoly Aksakov, ketua Komite Keuangan Dewan Perwakilan Rakyat Rusia, mengatakan RUU Kamis yang mengatur cryptocurrency akan diajukan ke Senat pada musim gugur.
“Jelas akan ada peraturan ketat,” kata Axakov, menggambarkan “cryptomania” untuk kecanduan sektor perjudian, yang di atur secara ketat di Rusia.
“Kita perlu melakukan hal yang sama dengan pertukaran dan transaksi crypto,” katanya. “Fenomena itu ada dan tidak bisa diabaikan.

“Industri crypto baru-baru ini menemukan di rinya di persimpangan jalan oleh regulator yang khawatir runtuhnya pasar yang bergejolak dapat melukai sektor keuangan yang lebih luas.
Lembaga pemberi pinjaman Cryptocurrency Three Arrows Capital telah memulai likuidasi dengan dana lindung nilai cryptocurrency yang berbasis di Singapura, Three Arrows Capital. Yang menangguhkan pembayaran karena penurunan yang di sebabkan oleh jatuhnya dua token utama pada bulan Mei.

Bank for International Settlements mengatakan mengizinkan penggunaan cryptocurrency untuk pembayaran internasional dan transaksi aset digital lainnya.
Axakov juga mengharapkan penambangan cryptocurrency, area di mana pemerintah berencana untuk mengenakan pajak, untuk segera di pertimbangkan.

BACA SELENGKAPNYA : PENIPUAN CRYPTO TERBESAR SEPANJANG SEJARAH

Tidak seperti perusahaan yang membayar, sebagian besar pertukaran crypto pada awalnya menolak permintaan untuk melarang semua pengguna Rusia dan aset digital di bawah anggota parlemen AS untuk menghindari sanksi Barat terhadap tindakan Ukraina Rusia.
Pertukaran utama telah mengumumkan bahwa mereka akan memblokir pengguna yang terkena sanksi dan mematuhi sanksi. Pada bulan April, Binance membekukan simpanan dan transaksi pengguna Rusia dengan aset kripto lebih dari €10.000 (sekitar Rs. 8,08 juta).

admin

Trinformasi merupakan portal informasi online yang memberikan informasi seputar teknlogi, edukasi, dan seputar informasi lainya yang bermanfaat bagi orang lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.