Pelacak Situs Web Menyimpan Email, Kata Sandi Bahkan sebelum Anda menekan “Kirim”

Teknologi web tracking digunakan untuk mengumpulkan data Menurut penelitian yang baru -baru ini dilakukan, sekitar 3% dari pelacakan situs web mungkin mengumpulkan bentuk input orang bahkan sebelum mereka menekan tombol “Kirim”. Ya, Anda membacanya dengan benar! Bahkan jika pengguna mengetik sesuatu dan kemudian menghapusnya, situs web ini akan terus mencatat penekanan tombol mereka dan mengingat bidang yang mereka pilih untuk tidak diberikan masukan.

Teknologi web tracking digunakan untuk mengumpulkan data yang dikumpulkan tanpa persetujuan mereka dapat berisi beberapa informasi sensitif atau pribadi, yang nantinya dapat digunakan untuk iklan yang ditargetkan dan kadang -kadang untuk tujuan jahat. Sebuah studi yang disebut “Formulir Bocor: Studi Email dan Kata Sandi sebelum mengirim formulir” yang dilakukan oleh para peneliti universitas dengan ukuran sampel 100.000 situs web peringkat tertinggi di dunia, yang menghasilkan total 2,8 juta halaman.

Sekitar 3% dari situs web mencatat email, kata sandi

 Dengan bantuan pelancong situs web, tim peneliti menemukan hasil ini. Sementara sebagian besar pengguna percaya bahwa situs web hanya mencatat hal -hal yang mereka ketik ketika mereka mengirimkannya, hingga 2.950 situs dari 100.000 situs sampel melakukan lebih dari itu. Sekitar 3% dari waktu, pelacakan mengumpulkan data langsung dari saat pengguna mulai mengetik ke dalam formulir.

Situs web ini menggunakan pelacak ini karena beberapa alasan, tetapi sebagian besar digunakan untuk mempersonalisasikan pencarian pengguna dan mengumpulkan informasi tentang kegiatan pengunjung. Pelacakan memungkinkan pengembang situs web mengetahui jenis konten yang digunakan oleh pengguna. Namun, pelacak pihak ketiga membantu pengiklan memastikan bahwa iklan yang dilihat oleh pengguna ditargetkan untuk hal-hal yang kemungkinan besar akan mereka beli.

Pelacak situs web ketiga mencatat bahwa peneliti penekanan keystroke menempatkan klasifikasi pembelajaran mesin ke pelacak. Klasifikasi ini sebelumnya dilatih untuk mendeteksi bidang email dan kata sandi dan mencegat kemungkinan akses skrip ke bidang tersebut. Tampaknya beberapa pelacak pihak ketiga menggunakan skrip yang melacak tombol menekan ketika pengguna mengetik dalam formulir. Jika pelacak menyimpan informasi sebelum pengguna mengirimkannya, beberapa di antaranya mungkin bisa mendapatkan akses ke alamat email dan kata sandi tanpa persetujuan pengguna.

Bagaimana cara melindungi email dan kata sandi Anda? Menurut para peneliti, masalah ini mempengaruhi sejumlah kecil pelacak, tetapi cukup umum di seluruh web. Pelacak yang paling umum ditemukan dalam penelitian adalah hati (662 situs web), Taboola (383), Verizon (255), dan Bizible (191). Pelacak ini ditemukan di situs tempat alamat email pengguna direkam. Saat berbicara tentang mengambil kata sandi. Sorotan utama dari penelitian ini dirilis oleh para peneliti bersama dengan versi yang lebih teknis untuk orang -orang yang ingin tahu lebih banyak tentang topik tersebut. Ini pertama kali dibagikan oleh Bleeping Computer. Sangat penting untuk dicatat bahwa setengah dari perusahaan pelacak menanggapi para peneliti dan mengklaim bahwa pengumpulan data tidak disengaja. Untuk melindungi diri Anda dari pelacak situs web tersebut, lebih baik menonaktifkan pelacakan pihak ketiga sekali dan selamanya. Itu dapat dilakukan melalui pengaturan browser. Juga disarankan untuk sering mengubah kata sandi. Manajer Kata Sandi dapat menjadi alat yang hebat untuk mengubah beberapa kata sandi yang berubah secara teratur.

admin

Trinformasi merupakan portal informasi online yang memberikan informasi seputar teknlogi, edukasi, dan seputar informasi lainya yang bermanfaat bagi orang lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.